Tuesday, January 28, 2014

mekar bersama rindu

Desir-desir angin
Menimbul seribu ingin
Terasa meresap sukma cinta
Membakar hatiku yang dingin

Desir-desir daun
Melarik pohon merimbun
Merangsang rindu bertemu
Bilakah cinta akan bertamu?

Ah... bila cinta yang SATU
Mudahlah kita bertemu
Jauh pun bukan alasan
Pada satu pertemuan

Dalam solat aku doakanmu
Walau jarak kita beribu batu
Munajat ini mekar bersama rindu...

Tuesday, December 10, 2013

paksakan cintaNYA

Petikan dari tulisan Ustaz Pahrol

“Ustaz, saya baru sahaja ditimpa kemalangan, “ ujar lelaki muda itu setelah bersalaman dan terus duduk bersimpuh di hadapan saya.

Saya renung matanya. Ada sayu di situ.

“Innalillah wa in nna ilaihi rajiun. Tapi syukur, saudara selamat,” ujar saya sambil memegang lengannya. Saya lihat tidak ada parut pada wajah mahupun tangannya.

“Tetapi sedih sekali ustaz,  isteri saya meninggal dunia.”

“Innalillah wa in na ilaihi rajiun…” balas saya buat kedua kalinya. Saya terus tunduk. Tiba-tiba sebak di hati.

“Isteri dan saya kemalangan. Tetapi dia yang pergi.”

“Tabahlah.”

Saya pegang tangannya erat. Empati menusuk jiwa. Lelaki di hadapan saya ini sangat muda.

Tiba-tiba seorang anak kecil berlari menerpanya. Terus duduk di atas riba. Dari belakang, seorang tua lelaki datang menghampiri kami dengan mendukung seorang anak kecil. Daripada raut wajah kedua kanak-kanak itu saya dapat meneka mereka tentu adik-beradik.

“Dua orang ini anak saya. Ini bapa saya,” katanya sambil menunjuk kepada lelaki tua yang menghampiri kami.  Sebelah tangannya yang lain membelai rambut anak yang di dalam pangkuannya.

“Yang kecil ini masih belum membiasakan diri dengan ketiadaan ibunya. Dia menyusu badan ustaz.”

Saya masih diam. Terus menggenggam tangannya.  Suasana meriah di bahagian belakang masjid tempat kami duduk itu tidak lagi menarik perhatian. Orang lalu lalang  dan aktiviti pameran yang sedang dijalankan itu seolah-olah tidak kedengaran dan kelihatan lagi. Saya tenggelam dalam laut rasa yang sangat menyedihkan.

“Baru dua bulan ustaz…”

Saya mengangguk-angguk kepala lagi. Saya kekal menjadi pendengar. Bukan mendengar dengan telinga,  tetapi dengan mata dan hati. Teringat ungkapan yang selalu saya titipkan buat diri sendiri  dan teman-teman,  “sesetengah masalah bukan untuk diselesaikan tetapi hanya untuk didengari”.

“Kadangkala dalam hati terdetik juga, kenapa Tuhan memanggilnya pergi terlalu cepat. Kami sangat perlukannya,” katanya perlahan.

“Allah sesungguhnya Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Ya, ramai orang menyebut ungkapan ini, tetapi saudara yang paling bertuah. Allah sedang mendidik saudara tetang kasihNya.”

“Itu saya percaya ustaz. Namun, apa kaitan itu dengan musibah yang menimpa diri saya ini ustaz?”

“Saudara. Ilmu kita yang terbatas tidak dapat menjangkau ilmu Allah yang Maha luas. Kita hanya nampak yang dekat dan sekarang… tetapi Allah melihat yang jauh dan akan datang. Musibah hari ini boleh jadi keberuntungan pada masa akan datang. “

“Arwah isteri saudara beruntung sebenarnya…” tambah saya lagi hampir berbisik.

“Mengapa ustaz?”

“Dia meninggalkan dunia dalam keadaan saudara mencintai dan meredainya. Tidak ramai isteri yang berjaya meraih keredaan suami ketika meninggal dunia. Sedangkan, keredaan suami itu sangat penting untuk isteri meraih keredaan Allah.”

“Ya. Ya. Dia isteri yang solehah. InsyaAllah.”

“Amin…”

“Tetapi apa hal kami ini ustaz?”

“Allah sedang mendidik saudara menjadi ayah yang tabah. Musibah ini hakikatnya satu ‘mehnah’.”

“Apa maksud ‘mehnah’ itu ustaz?”

“Mehnah ialah ujian yang Allah timpakan kepada seseorang dengan tujuan untuk mendidiknya. Allah mendidik  manusia   melalui ‘subjek’ yang bernama kematian, kesakitan, kegagalan dan kehilangan.”

“Sedih dan sakit ustaz…”

“Terimalah saudara, yang pedih itu ubat. Yang sedih itu penawar. Siapalah kita ini… kita hanya hamba, bukan tuan, bukan Tuhan.  Sebagai hamba kita layak diuji. Tidak ada pilihan, kehilangan ini telah berlaku. Ujian ini maktub. Sama ada kita terima atau tidak, ia tetap berlaku. Pilihan yang masih tinggal buat kita ialah, untuk sabar atau tidak. Jika sabar, ada kebaikan dan manfaatnya. Jika tidak sabar, banyak keburukan dan mudaratnya.”

“Apa kebaikan kehilangan ibu buat anak yang sedang menyusu ini ustaz?”

“Saya yakin pertanyaan ini bukan kerana mempertikaikan tetapi benar-benar inginkan penjelasan..”

“Maha suci Allah. Allah tidak akan menzalimi hambaNya. Tetapi insan kerdil seperti saya ini manalah dapat melihat sesuatu yang tersirat di sebalik semua ini.”

“Kita semua insan kerdil di sisi Tuhan. Dari segi adab seorang hamba, kita wajib yakin bahawa di sebalik pemergian isteri, yakni ibu kepada anak-anak saudara ini pasti ada kebaikannya.  Tetapi sebagai seorang manusia juga, kita tidak dapat menahan diri daripada bertanya kenapa? “

“Sesetengah takdir memang tidak akan kita ketahui apa maksud baiknya.  Itulah iman. Perlu sentiasa bersangka baik kepada Allah. Mana mungkin seorang hamba tahu semua maksud takdir Ilahi? Yakini sahaja pasti ada kebaikan.”

“Jadi peranan akal di mana ustaz?”

“Akal kita mesti terus berfikir. Jangan dimatikan. Tetapi berfikirlah ke arah kemungkinan-kemungkinan kebaikan  di sebalik takdir.”

“Contohnya?”

“Contohnya, Allah mematikan ibu bagi anak-anak saudara untuk membentuk mereka menjadi pemimpin besar di kemudian hari nanti. Lihat para Rasul, nabi, ulama, dan pemimpin dunia, ramai yang berasal daripada anak yatim. “

“Mungkin juga Allah hendak menyelamatkan anak-anak saudara daripada menjadi anak yang derhaka. Lihat betapa ramai ibu yang telah tua renta, telah disia-siakan dan diherdik oleh anak-anaknya sendiri… Mujur, anak saudara telah terlepas daripada dosa derhaka kepada ibu,” tambah saya.

Dia mengangguk-anggukkan kepala seketika seraya berkata,” akal kita berfikir ke arah mencari kebaikan di sebalik ujian ini. Jangan berfikir sebaliknya. Berfikirlah untuk menjustifikasikan kebaikan takdir Allah, bukan keburukannya. Itu lah tanda kita bersangka baik kepada Allah.”

“Oh… begitu.  Fikiran kita mesti dikawal dan terarah, bukan disekat, apalagi dimatikan.”

“Bersangka baiklah kepada Allah dengan mencari  kebaikan di sebalik setiap takdirNya. Insya-Allah kita akan mendapat  kebaikan,” pesan saya sekalipun jauh di sudut hati menyedari saya sendiri juga masih terkial-kial dalam menerima takdir Ilahi.

“Saya sunyi ustaz. Kadangkala patah semangat untuk bangun kembali. Banyak cita-cita dan impian yang pernah kami kongsi bersama tidak kesampaian…”

“Usah begitu saudara. Sunyi itu apabila hati kita lupa mengingati Allah. Hati yang mengingati Allah tidak akan kesunyian. Cari dan binalah hati itu. Pada solat, pada Al Quran, pada selawat, pada masjid ini ada penawar kesunyian itu. Saudara tidak tersisih, bahkan terpilih untuk mencari dan menemui cinta Allah.”

Dia tunduk. Tergenang air matanya. Saya memegang belakang kepalanya seperti seorang ayah terhadap anaknya. Itu sahaja yang mampu saya lakukan.  Begitulah jika bahasa kata gagal untuk mencapai maksud, bahasa rasa cuba disampaikan melalui belaian.

“Ada masanya saya menangis ustaz. Berdosakah kesedihan ini?”

“ Tidak. Malah itu fitrah.”

“Namun ada yang lebih penting daripada itu.”

“Apa yang lebih penting daripada itu?”

“Peringatan Allah kepada saudara, saya dan semua manusia. Firman Allah, “Katakanlah, Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluarga mu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatirkan kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusan-Nya. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (At Taubah,24).”

“Nampaknya saya belum tega, tetapi melalui tragedi ini seolah-olah Allah paksa saya ustaz… paksa saya mencintai-Nya lebih daripada yang lain.”

“Syukurlah dengan paksaan ini. Jika tidak dipaksa  mungkin kita alpa. Allah lebih sayang akan hamba-Nya lebih daripada ibu menyayangi anaknya. Ibu yang baik akan memaksa anaknya yang sakit memakan ubat yang pahit. Begitulah kita… yang sakit, sepi dan sayu ini umpama  ubat yang Allah paksakan kita untuk menelannya demi menyembuhkan penyakit cinta selain-Nya yang  bersarang di hati kita,” pujuk saya.

“Masih ingat impian yang pernah dibina dengan Allahyarham isteri?” tanya saya sambil memegang bahunya.

Dia mengangguk-angguk. Air matanya tergenang. Sungguh, saya terus mencari kata-kata sedangkan mata sendiri sudah berkaca dengan air mata.

“Jika dia masih hidup tentu dia ingin impiannya tercapai. Ingin melihat kedua anak ini membesar sebagai anak yang soleh… Mari kita penuhi hajatnya. Mari kita penuhi impiannya. Jika benar yang kita sayangi telah pergi, mari kita penuhi cita-citanya pada yang kedua anak yang ditinggalkannya ini. Kita mesti bangun daripada kesedihan ini. Jika tidak, impian itu akan berkecai. Buktikan cinta saudara dengan melaksanakan amanah ini. Dan semua amanah ini tidak akan dapat ditunaikan sekiranya saudara terus bersedih…” ujar saya akhirnya.

Bapa muda itu merenung saya. Anaknya sudah tertidur di pangkuannya. Bapa lelaki muda itu masih mendukung anak kecilnya, turut tekun mendengar. Saya yang duduk bertemu lutut dengannya sejak tadi teringat semula kisah-kisah yang pernah saya dengar sepanjang kehidupan ini. Ada isteri yang kehilangan suami. Ada suami yang kematian isteri.  Begitulah ajaibnya Allah ‘memanggil’ sesetengah manusia kepada cintaNya… melalui kehilangan!

Thursday, December 05, 2013

hari lahir dia..

Sudah hampir 3 tahun Abang pergi. Pergi bertemu Al-Khaliq. Pergi berehat dari segala cubaan dan ujian dunia. Doa kami tak putus semoga Abang sentiasa tenang dan sejahtera di alam sana. Kami juga akan menyusul tak lama lagi. Itu pasti. Nantikan saja kedatangan kami yer. 


Sarat sungguh menanggung rindu. Tersekat di tekak. Terbeban di dada. Adik sangat berharap kita bertemu lagi di syurga yang abadi. 

Detik waktu terus berjalan
Berhias gelap dan terang
Suka dan duka
Tangis dan tawa
Tergores bagai lukisan

Seribu mimpi berjuta sepi
Hadir bagai teman sejati
Di antara lelahnya jiwa
Dalam resah dan air mata
Ku persembahkan kepadaMu
Yang terindah dalam hidupku

Meski ku rapuh dalam langkah
Kadang tak setia kepadaMu
Namun cinta dalam jiwa
Hanyalah padaMu

Maafkanlah bila hati
Tak sempurna mencintaiMu
Dalam dada kuharap hanya
DiriMu yang bertakhta

Detik waktu terus berlalu
Semua berakhir padaMu....

Tuesday, October 22, 2013

menangislah kerana kita tidak menangis seperti mereka menangis

-dipetik dari ustaz pahrol-

Detik waktu kelahiran seorang bayi dihiasi tangis
Nyaring berkumandang menyapa telinga ibu
lalu melonjak hati ibu
penawar sakit dan lesu

Lalu bermulalah sebuah kehidupan
yang bakal mewarnai bumi
berdakwatkan air mata
Hidup dimulakan oleh sebuah tangisan
dicelahi oleh tangisan
diakhiri dengan tangisan

Air mata manusia sentiasa dalam dua yang menguntungkan atau merugikan

sabda Rasulullah SAW:
“Dua titisan air yang Allah cinta - Darah para syuhadak dan air mata kerana takutkan Allah.”

Nabi Muhammad SAW pernah bersabda:
“Tangisan seorang pendosa lebih Allah cintai daripada tasbih para wali.”
Seorang pendosa yang menangis kerana dosa adalah lebih baik daripada abid yang berangan-angan di syurga mana kelak ia akan ditempatkan

Nabi Muhammad SAW bersabda:
“Kejahatan yang  diiringi oleh rasa sedih, lebih Allah sukai dari satu kebaikan yang menimbulkan rasa takbur.”

Air mata ada kalanya penyubur hati, penawar duka
Ada kalanya buih kekecewaan
yang menyempit perasaan
menyesak kehidupan

Penghuni Syuga adalah mereka yang paling banyak dukacitanya di dunia

Nabi bersabda:
“Barangsiapa gembira di dunia akan berdukacita di akhirat
Barangsiapa yang banyak dukacitanya di dunia, akan gembira di akhirat.”

Nabi bersabda lagi:
“Jika kamu tahu apa yang akan aku tahu nescaya kamu banyak menangis dan sedikit ketawa.”

Seorang hukama pernah bersyair:
“Aku  hairan dan aku pelik, melihat orang ketawa…
kerana perara-perkara yang akan menyusahkan,
lebih banyak daripada perkara yang menyenangkan.”

Salafussoleh menangis walaupun banyak beramal
takut-takut tidak diterima
sedangkan kita masih ketawa walaupun amalan tiada

Nabi Muhammad SAW bersabda:
“Siapa yang buat dosa dalam ketawa, akan dicampakkan ke neraka dalam keadaan menangis.”

Pencinta dunia menangis kerana dunia yang hilang
Perindu akhirat menangis kerana dunia yang datang
“Alangkah sempitnya kuburku,” ratap seorang abid.
“Alangkah sedikitnya hartaku,” keluh seorang hartawan.

Kita gembira yang kita idam-idamkan tercapai
Kita menangis kalau yang kita cita-citakan terbarai

Nikmat disambut ria
Ujian menjemput duka
Namun Allah SWT telah berfirman:
“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, Pada hal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, pada hal amat buruk bagimu. Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.”
Surah Al-Baqarah: 216

Menangislah wahai diri
agar senyummu banyak di kemudian hari
kerana nasibmu belum pasti
Di sana nanti lembaran sejarahmu
dibuka satu persatu

Menangislah seperti Sayidina Umar yang selalu memukul dirinya dengan berkata:
“Kalau semua manusia masuk ke syurga kecuali seorang, aku takut akulah orang itu,”

Menangislah sebagaimana Ummu Sulaim apabila ditanya:
Kenapakah engkau menangis?”
Jawabnya:
“Aku tidak mempunyai anak lagi untuk dihantar ke medan perang.”

Menangislah sebagaimana Ghazwan yang tidak sengaja terpandang wanita rupawan. Lalu diharamkan matanya dari memandang ke langit seumur hidupnya

Ibnu Masud r.a. berkata:
“Seorang yang mengerti Al-Quran dikenal waktu malam ketika orang lain tidur, dan waktu siangnya ketika orang lain tidak berpuasa, sedihnya ketika orang lain sedang gembira, dan tangisnya di waktu orang lain tertawa, diamnya di waktu orang lain bicara, khusyuk di waktu orang lain berbangga. Seharusnya orang yang mengerti Al-Quran itu tenang, lunak dan tidak boleh menjadi seorang yang keras, kejam, lalai, bersuara keras dan marah.”

Tanyailah orang-orang soleh mengapa mereka yang banyak menangis.
Mereka akan menjawab:
“Bagaimana hendak gembira Sedangkan mati itu di belakang kami, kubur di hadapan, Qiamat itu janjian kami, Neraka itu memburu kami dan perhentian kami ialah Allah.”
Mereka menangis di sini
Sebelum menangis di sana

Dan kita bagaimana?

…..menangislah kerana kita tidak menangis seperti mereka menangis

Friday, October 18, 2013

sudah baikkah kita?

Ya tepat sekali! Allah bagi saya suami yang sangat baik. 7 tahun kemudian Allah ambil kembali secara tiba². Terpana saya seketika. Walaupun pahit, saya tidak putus harap untuk terus berdoa moga kehilangan itu terkandung sejuta hikmah. 

Ya Allahu Ya Rahman.. Ya Allahu Ya Rahim.. aku mohon cintaMu dan cinta orang yang mencintaiMu serta amalan yang menyampaikan aku kepada cintaMu. Jadikanlah cintaMu lebih aku cintai dari diriki, keluargaku dan dari air yang sejuk (ketika panas terik).

Monday, October 07, 2013

al-fatihah

Roommate saya musim Haji 1432H telah meninggalkan dunia yang fana ini sekitar jam 3-5 pagi 2 Oktober 2013 yang lalu. Beliau pergi dalam tidur. Sangat mudah. Subhanallah... Masih muda. 53 tahun. 
Almarhumah Hajah Saadiah (kanan sekali) dalam kenangan
Hajah Saadiah. Kami di sini mendoakan agar diampunkan segala dosamu, ditinggikan darjatmu, diluaskan kuburmu dan semoga dikau berada dalam salah satu dari taman syurga, Amin. 

Sihat sejahtera bukan jaminan hidup lama. Sakit derita juga bukan dekat dengan kematian. Hidup berjaga-jaga. Mati bila-bila.

#muhasabah

Friday, October 04, 2013

ketika cinta bertasbih 2



Dalam duka
Kita berguru pada hujan
Yang terus menyiram
Arang hitam 
Dengan kesabaran
Siang malam
Kuncup-kuncup pun bermekaran
Meneguhkan harapan-harapan

-Abdullah Khairul Azzam, KCB 2-

Tuesday, September 10, 2013

kematian bukan satu pengakhiran

Kematian adalah satu permulaan pada satu kehidupan baru yang tidak akan mati² lagi. Kembara manusia yang meninggalkan dunia akan singgah sementara di alam barzakh - fasa transit sebelum dibangkitkan menuju alam Mahsyar dan berakhir sama ada di syurga atau neraka.

Mati adalah satu proses transisi - dari alam dunia menuju alam barzakh, sama seperti kelahiran - proses transisi dari alam roh ke alam dunia.

Mati hanyalah satu proses bila jiwa (roh) meninggalkan jasad. Tapi roh itulah hakikat manusia. Kembara kita tidak akan berhenti akibat kehancuran jasad. Jasadnya pulang ke tempat asal (tanah), manakala rohnya kembali ke rahmatullah. 

Firman Allah:
"Kami ini milik Allah, dan kepadaNya lah kami akan dikembalikan."
(Al-Baqarah, ayat 156)

Roh itu terus kekal sebaik sahaja diciptakan. Benar kata Umar Ibn Aziz: "Manusia diciptakan untuk selamanya!"

Marilah kita mulakan semula kehidupan ini dengan membayangkan pengakhirannya - Begin with the end in mind. Detik² akhir menjelang kematian dinamakan sakaratul maut. Sakarat itu ertinya "mabuk". Pada saat ini ujian yang sangat hebat dan dahsyat akan berlaku hingga menyebabkan kita bagaikan mabuk. Kita akan lupa segala² yang berada di sekeliling. Apa yang diingatnya adalah nasib diri. Jika beriman, hanya kepada Allah tempat berharap. Tapi pada yang tidak beriman, gambaran celaka sudah tertera dalam fikiran dan bayangan mata.

Mati itu boleh datang tiba-tiba. Pastikah bila kita akan mati? Di mana dan bagaimana bentuk kematian itu?

Berapa ramai antara 300,000 korban Tsunami menyangka bahawa mereka akan mati pada tarikh 26 Disember 2004? Laut tempat mencari rezeki dan bersuka ria "mengamuk" dengan tiba² tanpa dapat dikesan oleh sebarang peralatan teknologi.

Begitu juga yang terjadi dalam peristiwa September 11. Ribuan rakyat Amerika mati tertimbus oleh runtuhan bangunan akibat dilanggar oleh pesawat yang tidak dapat dijangka sama sekali. 

Manakala secara individu pula, berapa ramai yang mati oleh sebab kemalangan, pembunuhan dan kematian mengejut tanpa sebarang amaran awal. 

Syair arab ada menukilkan:

Berapa ramai anak-anak muda
Yang sedang bermain pagi dan petang
Sedangkan kain-kain kafannya dah mula dikoyakkan orang
Tapi dia tidak tahu?
Berapa ramai anak kecil yang diharapkan lahir
Menjadi orang yang hebat
Tetapi mati sejurus selepas dilahirkan?
Dan berapa ramai gadis yang dihias indah
Pada malam pengantinnya
Rupa-rupanya pada keesokan harinya orang datang
Untuk menguruskan jenazahnya.

Itulah hakikat kematian. Siap sedialah. Jangan terus berada dalam suasana mungkar dan maksiat dibimbangi pada waktu itulah malaikat maut menjemput kita. Jangan tertipu dengan hasutan syaitan yang meniup alasan² palsu:
"Ah, usia masih muda, bersuka-sukalah dulu"
"Engkau ni sihat, buat apa nak bersenam, diet bagai.. tak ada penyakit kronik kan.."
"Mati? Ya.. memang mati itu pasti but not now! Banyak benda lagi nak buat ni.."

Nasihat Rasulullah s.a.w. kepada Abdullah bin Umar:
"Di waktu pagi janganlah kau katakan kepada dirimu akan hidup hingga petang, dan setibanya waktu petang jangan katakan kepada dirimu akan hidup sampai pagi. Ambillah kesempatan masa hidupmu untuk persiapan mati, masa sihatmu untuk persiapan waktu sakit. Kerana sesungguhnya kamu wahai Abdullah, belum tahu siapa akan dipanggil besok nanti."
(Riwayat Ibnu Hibban dari Abdullah bin Umar).

Wednesday, September 04, 2013

tabah

Tabah itu tidak dicapai hanya dengan kata-kata yang disulam oleh ayat-ayat al-Quran dan hadis. Ataupun sajak dan ungkapan indah penuh puitis.Tapi tabah itu ditempa oleh keperitan mujahadah, pengorbanan perasaan dan sikap memberi yang tiada batasan. 

Jangan mengaku beriman jika belum diuji. Jangan mendakwa bahagia jika belum banyak menderita kerana bahagia itu ditempa oleh derita.

Monday, September 02, 2013

nasi uduk


Terbau² nasi uduk ni.
Jakarta!! Tunggu kedatangan kami!!
Ya Allah, permudahkanlah...

Friday, August 16, 2013

suria yang menyinar


Di sekitar suria yang menyinar
Hadirnya mendung meliput cahaya
Di sebalik senyum tawa riang
Timbul tangis hiba di fajar mulia...

Sunday, August 11, 2013

di majlis tunang sepupu

cantik sangat kamu dik!
kakak dan adik
mereka kembar seiras!

Adik Is ikut tema!


mak long / paklong

Friday, August 09, 2013

Kakak di Hari Raya

Ziarah walid
Kakak kutip bunga di kuburan utk letak di pusara walid
Solat Aidilfitri 1434H

Thursday, August 08, 2013

Adik Is Di Pagi Syawal

Di hari raya... terkenang daku kepada si dia...
2010 - gembira atas pangku walid
2013 - menangis taknak balik di pusara walid

Wednesday, July 31, 2013

Output Puasa

Hasil puasa adalah taqwa. Dari segi istilah, taqwa bererti waqa (berhati-hati) atau wiqayah (pencegahan).

Orang yang bertaqwa ialah mereka sentiasa berhati-hati mencegah dirinya daripada melanggar hukum Allah lahir dan batin.